English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified twitterfacebookgoogle plusrss feedemail
Home » , » Warung Besan Kalimalang: Kombinasi Menu Sunda Betawi

Warung Besan Kalimalang: Kombinasi Menu Sunda Betawi

Written By RizalAbubakar Sidik on Sabtu, 02 Januari 2010 | 04.14

Menu Betawi Jadul Nan Nyaris Punah Harga pun Jadul Punya

Gabus Pucung, Sayur Besan, Ketupat Babanci, Semur Jengkol di Restoran Bergaya Penggede


Bekasi, kelanakuliner.com
Telepon saya berdering saat sedang mewawancarai narasumber kelanakulner.com, dan ternyata itu datangnya dari HP pak Lili juworo sang pemilik serta pengelola Warung besan yang meminta saya untuk datang dan menikmati menu unggulannya yang sudah akan diluncurkan keesokan harinya, yakni gabus Pucung.

Tak lebih dari satu jam, saya pun meluncur ke Warung Besan untuk segera melihat, merasakan dan bukan sekadar mencicipi menu unggulan warung khas Betawi jadul itu. Ternyata saya tidak sendiri ada mas Didit di sana, si wartawan BeritaJakarta.com yang juga diundang oleh pak Lili. "Sebenarnya saya juga mengundang pak Bondan Winarno untuk datang dan menikmati Gabus Pucung ini, tapi sepertinya dia lagi sibuk. Katanya dia hanya mau datang kalau Sayur Babanci (saya pikir Ketupat Sayur Babanci) yang asli masakan orang Betawi asli sudah siap disajikan di sini." jelasnya sambil menegaskan bahwa pak Bondan hanya mau datang kalau Sayur Babancinya benar-benar asli, bukan Babanci-babancian (hehehe saya pikir sayur kebanci-bancian dong kalau nggak asli).

Wuiihhh., ketika saya merasakan sayurnya yang "audzubillah" gurih tapi tanpa menggunakan mecin (vetsin) itu, memang luar biasa lezat. Hmmm top markotop lah kalau meminjam istilahnya pak Bondan, saya sih bilang mantabs 2 rakaat! (haha paan lagi tuh?)

Kayaknya para pecinta masakan betawi gak bakalan nyesel bila menikmati makanan itu di rumah makan yang selalu ramai dengan pengunjung berkendaraan motor ini dari hari ke hari. "Ini memang sudah saya rencanakan, saya mau rumah makan ini bisa melayani mereka yang tidak berkantong tebal dan kenyang serta puas keenakan," papar si pengusaha yang sangat peduli dengan rakyat lemah ini. Hal ini pun dibuktikan dengan banyak dari proyek-proyeknya yang sangat berpihak kepada orang miskin seperti pabrik jamu untuk penyakit-penyakit berbahaya yang hanya bisa diobati dengan obat-obatan mahal. Dia sendiri pernah merasakan kesulitan saat anaknya sakit dan dirawat di RS Pondok Indah, untungnya anaknya berhasil disembuhkan, tapi dia begitu terkejut dengan obat-obatan yang harus dibelinya sungguh fantastis harganya dan bagaimana mungkin orang miskin bisa selamat dan disembuhkan dengan harga obat yang tinggi seperti yang dialaminya. Kepeduliannya kepada orang lain dan tidak perduli dengan keuntungan banyak  inilah yang membuatnya berprinsip harus bisa menghadirkan masakan khas Betawi seperti pada masanya dulu, "Masakan Betawi pada dasarnya adalah masakan kepepet orang Betawi yang bisa makan dari apa yang ada, namun tetap nikmat. Kondisi bangsa kita pada masa penjajahan Belanda dulu tidaklah mewah, tapi orang Betawi dan Sunda bisa mempunyai menu masakan yang luar biasa nikmat, dan pantas disajikan hingga kini," imbuhnya kepada kelanakuliner.com

Saat melihat Warung Besan di Jalan Raya Kalimalang no 37 Sebelah Capem BCA dan BTN, Pondok Kelapa, Jakarta Timur yang masih dihiasi karangan bunga sehari setelah soft launching, saya pun langsung tertarik untuk mengunjunginya. Tak perlu repot saya pun langsung bertemu dengan sang pengelola Lili Juworo, lelaki paruh baya asli kelahiran Betawi yang sejatinya adalah seorang pengusaha kerajinan Cetak Kaca Hias terkemuka di Bogor.


Kecintaannya kepada menu asli Betawi dan nostalgianya pada masa Betawi dimana ia masih mengalami masa-masa sulit dengan makanan khas Betawi yang serba apa adanya inilah yang menyebabkan ia ingin membuat sebuah rumah makan khas Betawi. Anehnya lagi Lili Juworo tidak memikirkan keuntungan, hal ini bisa dilihat dari harga yang dibandrol benar-benar harga terjangkau bagi para pengendara motor, demikian ujarnya kepada kelana kuliner.com Jum'at 01/01/2010 lalu.




Untuk meyakinkan diri saya, Lili menawarkan menu sajian khas Betawi yang nyaris sulit untuk dijumpai lagi, yakni Sayur Besan. (Padahal saya mengharapkan Ketupat bersayur Babanci, yang memang nyaris punah itu). Tapi tak apalah, menikmati paket Sayur Besan komplit dengan nasi ini saja sudah bikin saya kleweh-kleweh nikmat dan ditambah dengan Es Campur Besan. Pokoknya mantep berat Bro and Sis!

Berikut akan saya sajiakan laporan lengkapnya, namun berhubung ada persiapan lain hal, maka kami lampirkan saja tulisan terkait yang berhubungan dengan launching Warung Besan yang mempunyai interior dan sajian menunya yang mewah namun harganya jauh dari mewah.


baca saja tagline yang ada di brosurnya:
 





Masakan Betawi Jadul dan Masakan Sunda..!!
GABUS PUCUNG, SAYUR BESAN,

Semur Jengkol, Sambel Gandaria, Gurame Cobek
Sambel dan Lalap gratis!



Tulisan terkait sumber Berita Jakarta

Warung Besan Kolaborasi Kuliner Betawi-Sunda


didit/beritajakarta.com

Masakan khas Betawi dan Sunda sudah lama memiliki penggemarnya sendiri. Kekayaan cita rasa dan keragaman jenis makanan menjadi keunggulan tersendiri buat kuliner asal kedua daerah tersebut. Namun, tak banyak rumah makan yang menggabungkan kekhasan makanan kedua daerah itu, kecuali di Warung Besan.


Warung yang berlokasi di Jl Raya Kalimalang, Pondokkelapa, Jakarta Timur, ini siap memanjakan keinginan tamu yang ingin mencicipi nikmatnya menu masakan khas Betawi Sunda tersebut. Berbagai menu masakan tradisional dengan racikan bumbu turun-temurun menjadi sajian andalan di rumah makan bergaya sederhana itu. Sebut saja, sayur besan khas Betawi, soto Bandung, gepuk, dan cumi sotong menjadi sajian nikmat dan tak terlupakan jika berkunjung ke tempat itu. Terlebih, semua menu yang disajikan merupakan hasil racikan juru masak yang telah lama malang melintang di dunia kuliner tradisional.


Epen Pendi (42), juru masak Warung Besan mengatakan, menu masakan yang ada di Warung Besan merupakan makanan khas daerah Betawi dan Sunda. "Masakan Sunda dan Betawi lebih khas pada rasa yang manis atau pedas. Kita lebih menajamkan rasa pada setiap masakan. Ini yang tidak ditemui di warung makan khas daerah tertentu di Jakarta," ujar Epen dengan nada bangga.

Epen membuka sedikit rahasianya dalam mengolah gurame cobek menjadi makanan yang spesial. Di tangannya, gurame diolah dengan campuran bumbu seperti, kencur dan jahe sehingga membuat rasa gurame menjadi lebih segar. Untuk memasukkan unsur pedas layaknya masakan Sunda lain, Epen menambahkan bumbu yang telah diracik dengan sedikit cabe merah.


"Untuk membedakan rasanya, trik yang diandalkan oleh Warung Besan adalah ketajaman rasanya, dan itu tak ditemui di warung makanan tradisional lainnya," jelas pria kelahiran Bandung 42 tahun lalu ini kepada beritajakarta.com, Selasa (15/12).

Selain gurame cobek, lanjut Epen, masakan Betawi kuno yang sekarang sudah mulai hilang semacam pucung gabus dan sayur babanci juga menjadi andalan rumah makan itu dalam memanjakan lidah pengunjung. Puas menikmati sajian makanan, pengunjung pun bisa menikmati enaknya jus jali-jali. Semua jenis masakan itu bisa dinikmati pengunjung hanya dengan merogoh kocek antara Rp 25 ribu hingga Rp 50 ribu. Sebuah harga yang murah, untuk kenikmatan lidah yang tiada tara.


"Buah Jali-jali dulu banyak dijumpai di Indonesia, namun saat ini sudah tidak ada lagi. Jus Jali-jali buahnya kita datangkan langsung dari Belanda. Semua demi pelestarian makanan atau minuman khas daerah Betawi dan Sunda," kata Lili Juworo, pemilik rumah makan Warung Besan tersebut.

WARUNG BESAN
Jl. Kali Malang Raya No. 37 Kav 3C-D
(sebelah Capem BCA BTN dan Burger Grill)
Pondok Kelapa
Jakarta Timur
Kalimalang

Tel. (62 21) 8543 9388

penulis: didit
editor: sidik rizal

0 comments:

Weblink Terkait Dengan Profil Usaha

BeritaTerkini

Follow by Email

FORMULIR MITRA WARALABA

Klik di sini untuk pengisian formulir kemitraan usaha waralaba

Chat Box dengan Kami

Popular Posts

 
Support : Webrizal | Tutorial | My Opini
Copyright © 2009-2014. . profil usaha . - All Rights Reserved
Template Recreated by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger