English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified twitterfacebookgoogle plusrss feedemail
Home » , , » NUANSA LAUT JATIWARINGIN

NUANSA LAUT JATIWARINGIN

Written By RizalAbubakar Sidik on Minggu, 24 Januari 2010 | 20.17

RASA MENU KEPITINGNYA "Aduuh Mak !!!"
ABIS MR. CRABnya NENDANG BANGET SEH
SENSASI KEPITING JUMBO, HARGA ES MAMBO

Jatiwaringin, bukankelanakuliner.com
Yang namanya makan laut alias seafood memang gak semua orang bisa dan mau atau suka. Bahkan ada orang-orang tertentu yang alergi terhadap makanan samudera itu. Ada yang parah banget mulai dari gatel-gatel biasa (bukannya "kegatelan" mau gituan, abis makan seafood, Coy!) hingga gatelnya naudzubillah hingga bisa masuk rumahsakit. Tapi ternyata persentase orang-orang berpenyakit atau alergi makan laut nggak nyampe 10 persen dari penduduk Indonesia (ini bukan data statistik resmi, hanya prasangkaan gue aja! hehehe).


Pada kenyataannya di wilayah Jakarta, terutama Jakarta Timur dan berbatasan dengan Bekasi, tepatnya di daerah jalan raya Jatiwaringin dari Kalimalang menuju Pondokgede atau sebaliknya banyak sekali rumah makan seafood yang terus berkibar (bendera kale?) dan kian menjamur di sepanjang jalan propinsi yang terkenal kepadatannya itu (baca: keramaian bukan kekenyalan).

Melihat fenomena alam (hah? sampe segitohnye) bahwa kian maraknya rumah makan yang menyajikan makanan laut (sayang nggak ada satupun yang jualan Patrick si Bintang Laut Panggang atau Spongebob Goreng) akhirnya ketemu juga sama Rumah Makan yang menyajikan menu seafood istimewa dengan segala macam bumbu dengan menu utama daging Mr. Crabb (Jangan bilang lo nggak tahu siapa Mr.Crabb, si bos songong dan merki sekaligus maniak uang di film kartun favorit anak-anak Spongebob Squarepants!?).

Kayaknya cuma di rumah makan Nuansa Laut aja yang menyajikan bermacam jenis menu olahan masakan kepiting yang begitu "nendang" dan "asyik" buat dinikmati bareng-bareng. Terserah mau dinikmati sama keluarga, kakek, nenek, engkong, encang, encing, emak, ibu, bunda, ummi, mami, mama, papa, ayah, bapak, bibi, om, tante, anak, cucu atau sekampung sekalipun... kayaknya nggak bakal mengurangi kenikmati menggerus dan "mempletukkan" (what was it?") kepiting seenak dan senikmat di rumah makan yang berada di pinggir jalan Jaiwaringin ini.

Rumah Makan Nuansa Laut yang dimiliki oleh Hj. Riza Riani, wanita berdarah Melayu berusia 43 tahun dan bersuamikan Afrizal ini, memang menyajikan menu masakan laut terlengkap dan terbanyak bila dbandingkan dengan semua resto dan warung seafood yang ada di seluruh area Jatiwaringin. Menurut pernyataan sang pengelolanya, Febri, yang juga merupakan tangan kanan dari sang owner RM Nuansa Laut, bahwa sedikitnya ada 200 jenis menu masakan khusus untuk ikan laut.

Mulai dari udang, kerang, segala jenis ikan hingga kepiting. Ngomong soal kepiting, gue jadi ingat lagi sama si Mr. Crabb. Sosok konyol, sok ngeboss, lucu dan penyayang tokok utamanya, si Spongebob ini, memang nggak terlalu mengundang selera makan, tapi begitu gue melihat olahan sajian Kepiting dengan Bumbu Saos Lada hitam, langsung air liur membludak ke rongga mulut (pas gak seh kalo gue bilang membuncah?)

Anjriitttt! Saat gue memasukkan potongan daging kepiting merah itu ke mulut, sensasi rasa dagingnya yang lembut dan gurih bikin gue kaget. Sumpah seumur hidup gue belum pernah makan kepiting. Apalagi sajian goreng kepiting bumbu saus lada hitam ini dihiasi dengan telur kepiting yang banyaknya nyaris separuh dari ukuran tubuh kepiting itu sendiri. Rasa pedas lada hitam dan gurihnya kepiting membuat gue dan anak gue si Lulu tak bisa komentar, kecuali menikmati setiap kunyahan.


Telur kepitingnya yang luar biasa banyaknya itu, sudah merupakan sensasi tersendiri. Wajar saja kalau menu ini dikasih nama  Kepiting Telur Bumbu Lada Hitam. Harganya per ons murah banget, cuma 17.500 perak. Tapi untuk per porsi regulernya hanya Rp. 30.000,- Gimana gak disebut murah, di lain tempat bisa jadi harganya bisa lebih mahal, setidaknya bisa goban lah... Kalau nggak pelcaya sama owe, tanya deh sama toko sebelah!

Tapi masalah lainnya, mendingan ente pade (buat abang dan none, buat tuan dan nyonya) datang ke Resto Nuansa Laut. Jl. Jatiwaringin Raya, (tepat depan Sate Afrika) atau hubungi via telepon di (021) 9130.9670 atau (021) 9665.5842 untuk reservasi tempat. Tapi Anda semua nggak usah kuatir nggak kebagian tempat, kapasitas maksimum ruangan bisa menampung setidaknya 200 orang, dengan ruang VIP untuk 50 orang.

Jam buka Resto ini pun lumayan panjang mulai dari jam 10 pagi hingga jam 11 malam. Ada ruang ber-AC dan ada ruang buat yang suka nge-fly ngerokok bersama kolega atau teman. Dengan jumlah karyawan sedikitnya 20 orang, nggak usah kuatir pelayanan buat kebutuhan Anda keteteran. Anda bisa minta apa saja dengan sajian hingga 200 menu lebih, bahkan minta pijat atau massage pun bisa, hehehe itu kalau Anda nggak malu buka baju di resto. Hayyaa! Lu olang ye!

Ada lagi kabar penting lainnya, Nuansa laut kayaknya bakalan membuka cabang waralaba di luar kota, termasuk Jakarta dan sekitarnya. So buat lu-lu pade pencinta masakan daging Mr. Crabb, buruan tunggu kehadiran Resto Nuansa Laut di kota Anda (hmmm iklan buanget yak?). Lu bayangin aja minuman-minuman sederhana, tapi kemasan merknya RUAR BIASSAH... ada Es Teh Goyang, ada es Jelly Nuansa Laut yang suwegger zenegger! Bukan hanya manis, segar tapi Lucu deh rasanya... nggak percaya.. cobain aja sendiri, Bos!

Dan pada kunjungan berikutnya gue nyobain nasi goreng spesial seafoodnya yang lumayan ngenyangin dan lezat lah. Dihantam lagi sama es jeruk dan otak-otak goreng yang gurih dan tahu isi seafood (yang terakhir ini rekomendasi dan pesanan sang manajer alias tangan kanan ibu Riza, the owner). Wah kenyang buanget neh perut... lupa deh sama "penderitaan" seharian karena motor gue yang rusak sangat!

Berikut ini gue sajikan rahasia bumbu masakan olahan "rahasia sangat" kepiting jumbo ala GUE yang dikumpulkan dari berbagai sumber intelijen rahasia kuliner (resiko jiplak dan copy paste bukan tanggung jawab gue loh).

MENU RAHASIA Pembunuhan Mr.Crabb

Akhirnya kesampean juga mau bikin kepiting nih. Krn mendadak belinya jadilah ngga ngerti apa-apa.
Browsing dulu kan, gimana cara membunuh kepiting, setelah browsing-browsing, akhirnya nemu di Youtube, dengan keyword How to kill a crab, hehehe.

Ternyata ada beberapa cara
1. Ditusuk dadanya
Cara ini ngeliat di Youtube. Jadi balikkan badan kepiting, ambil piso tajem, dan tusuk dadanya, krekk..ahhhh gak tegaaaa… bener2 kayak pembunuhan. Aduh... coba liat cara laen
2. Rebus aer dalam panci, tunggu sampe mendidih, trus cemplungin kepiting hidup ke dalem aer tadi. Tunggu sebentar sampe merah. Angkat. Huuuu….sama aja, kejem juga.
3. Cara ketiga ini dapet dr temen, jadi ceritanya dia gak berani pake 2 cara di atas krn ngga tega, Jadinyaaa... apa cobak? Tu kepiting idup dimasukkin ke dalem kulkas, trus ditinggal sekitar 2 jam an. Trus buka kulkas, keluarin kepiting yang udah mati kedinginan. Hihihihi… sama aja kejemnya!.

2 trik pertama dapat membunuh kepiting secara cepat. Trik ke 3 malah sebenernya kacau karena bikin mr. Crab mati perlahan-lahan. Hehehe... Ga ada yg bener.
Febi sama Dian sepakat “Udahlah, semua sama kejamnya. Terserah deh mau pilih pembunuhan gaya apa, ntar di neraka lo dibales dengan cara yang sama oleh sang kepiting”. Huahaha… encouraging sekali. Kalo kepitingnya udah mateng gw gak mau bagi lo! Hehehe...

Nah siangnya ke foodhall nih, langsung ke bagian kepiting… aduhhh kepitingnya seksi-seksi bgt, hidup dan seger. Langsung bertiga Febi n Dian pilih2 pejantan yang jumbo, yang keliatannya dagingnya tebelan.

Sampe di rumah, kita bingung memutuskan siapa yang akan ngebunuh Mr.Crab. Akhirnya kita mendatangkan Yoan (karena dia kejam dan dia udah gak tahan mau makan kepiting) hahaha... Awalnya pas ditelpon Yoan gak mau dateng, tapi kita ancem kalo kita gak mau bagi kepitingnya kalo udh mateng, akhirnya terpaksalah dia nyuruh mang Ujang nganterin ke rumah Dian untuk melkukan pembunuhan terhadap Mr.Crab.

Begitu dateng, Yoan dengan santainya ngambil piso, jlebbb!! langsung ditusuk tuh dada si Mr.Crab. Waakkss… gw ngga tega liat kepitingnya meregang nyawa... R.I.P

Bersihin kepiting musti telaten juga, soalnya takut bau pesing krn semua onderdil kan ada di dalem situ. Jadilah lamaaaa. Krn kita sikatin satu2 sampe bersiiihhhh... hihi...
Trus direbus lah bareng sere and jahe. Kepiting yang tadinya warna item kusem, begitu direbus langsung ganti wajah jd merahhhhh indah. Resep dimodifikasi, asalnya dr blog nya Mbak Andrianne. Thanks ya Mbak.
Sekarang siapin bahan2 yuk:

2 buah kepiting jumbo (cari yang sedang2 saja) – kira2 ½ kg
Maizena – campur dengan sedikit aer untuk pengental
1 sdm minyak wijen

BUMBU 1:
2 sdm bawang putih cincang
2 buah cabe keriting, iris serong
½ buah bawang Bombay besar, potong kotak
1 ruas jahe, geprek
3 batang daun bawang, potong serong 3 cm
1 lempeng nanas, cincang (Beli aja di tukang rujak. Aku sih cuma make ¾ dr 1 lempeng)
½ buah tomat besar, cincang
150cc air

BUMBU 2:
½ sdt merica
½ sdt garam
1 ½ sdt gula
¾ sdm kecap Kikkoman
1 sdm light soy sauce
1 sdm kecap manis
1 sdm kecap inggris
1 sdm angciu – optional
2 sdm saos tomat
4 sdm saus sambel

CARA:
- Potong2 kepiting, bersihkan dan rebus sebentar saja dengan jahe dan sereh untuk menghilangkan bau2.
- Tumis bawang putih dan cabe merah sampai harum. Masukkan bawang Bombay dan jahe. Aduk2 sebentar sampe agak layu,lalu masukkan daun bawang. Aduk2 lagi trus masukkan nanas dan tomat cincang. Aduk sebentar , lalu Tambahin air 150 cc. Biarkan sampe nanas dan tomat tercampur air.
- Kemudian masukkin deh bumbu 2, aduk rata. Cicipin.
- Kalo udah dirasa pas, masukkan kepiting, aduk sampe terbalut dan bumbu agak kental.
- Kalo mau lebih kental tambahkan air maizena. Terakhir masukkan 1 sdm minyak wijen.

Hmmmm…enakkkk jadinya, walopun saus nya campur2, walopun penampakannya kayak sampah krn rame bgt sama bawang Bombay, daun bawang, cabe keriting dll.
Makannya juga seruuuuuu... karena asik gadoin kepiting sampe nasinya dicuekin. Emang kalo makan kepiting seninya di bagian mencongkel-congkel toh. Karena ngga punya alat buat mecahin cingkong akhirnya kita makan sambil ditemenin cobek dan ulekan. Huahahaha... Jadi kalo ada yg belom pecah, langsung geprek pake ulekan, hehehe. Makan pun sengaja ngga mandi dulu krn tau pasti bakal heboh nyiprat dan belepotan.

What a happy day!


Sidik Rizal - dobeldobel.com

Beberapa Artikel tentang Mr. Crabb yang berkaitan

Pada tau Mr.crab kan, tuh temannya si Sponge Bob and Patrick. …
Kali ini pengen berbagi cerita sedikit tentang si Crab.
Saya sekeluarga termasuk penggila kepiting, jadi dalam seminggu paling sedikit sekali pasti ada menu ini.Dari bahan dasar kepiting ini sangat banyak olahan masakan yang dapat dibuat semisal sup kepiting, asam manis, lada hitam, telur asin, kepiting asap dan etc.
Di Kalimantan Timur ada rumah makan yang sangat terkenal akan kepitingnya, restoran kepiting KENARI yang berasal dari kota Tarakan. Terkenal karena kepiting yang dimasak termasuk big size yang dikenal dengan nama kepiting Kenari. Konon kepiting ini memakan buah kelapa di pohon sehingga menjadi hama bagi petani kelapa di daerah tersebut.
Khas masakan kepiting Kenari sangat terkenal sehingga menjadi oleh-oleh bagi pendatang yang berkunjung ke sana. Terlebih restoran ini membuka cabang di kota minyak Balikpapan. Nama kepiting Kenari melejit menjadikan dia salah satu masakan unggulan di kota Balikpapan.
Penasaran akan kelezatan kepiting Kenari saya dan mengajak suami untuk mencoba masakan tersebut saat berkunjung ke kota Balikpapan. Lezat ????
Hmmmm….tergantung lidah masing-masing. Untuk ukuran….sangat ok, ukurannya sangat besar dibanding dengan kepiting lain yang ada di pasar, capit kepiting yang juga sangat besar membuat kita puas dalam menyantapnya, tapi sayang..untuk rasa menurut saya biasa saja. Tidak ada sesuatu yang istimewa jika dibanding dengan masakan kepiting restoran lain (ini menurut saya lho….walaupun saya bukan ahli masak memasak tapi setidaknya lidah saya bisa membedakan mana makanan yang bisa membangkitkan andrenalin untuk menyantap lagi dan lagi….…).
Dari pengamantan saya, semua kepiting di sana sudah digoreng terlebih dahulu, jadi pada saat kita pesan mau rasa apa, tinggal ditambah sausnya aja, semisal saus asam manis, ya diolah menjadi masakan asam manis. Memang dengan cara ini masakan menjadi lebih cepat disajikan tetapi kekurangannya adalah bumbu tidak meresap ke dalam daging kepiting bisa dikatakan rasa daging kepiting hambar tanpa bumbu yang ada, keistimewaan kepiting yang digoreng adalah renyah jika di santap.
Mengapa kepiting harus digoreng dulu ? Saya pikir karena lebih praktis dan cepat dalam penyajian saja atau mungkin juga kepiting diusahakan tidak mati sebelum di masak, maybe yes maybe no…….
Tujuan saya sebenarnya hendak berbagi tips untuk memasak kepiting buat para GCNers.
Pertama pilih kepiting yang gemuk atau bertelur, ada orang yang suka kepiting gemuk yang lain senang dengan kepiting bertelur. Jarang kita bisa mendapatkan kepiting yang gemuk bertelur…mungkin susah kali ya…
Kepiting yang bertelur pasti kepiting betina, cara mencari kepiting betina diliat dari bentuk cangkang penutup bagian bawah, kalau jantan bentuknya lancip sedangkan betina berbentuk bulat lebar. Yang paling susah mencari apakah kepiting tersebut kepiting gemuk atau tidak. Bisa saja cangkang kepiting besar tapi isi/dagingnya tipis.
Ada beberapa cara untuk memilih kepiting gemuk atau tidak, pertama kita menekan belakang cangkang apakah keras atau lembek, kalau keras artinya gemuk begitu sebaliknya.
Kalau kurang yakin bisa di liat di bagian siku dari capit kepiting, jika ditekan maka membran di siku tersebut terbuka dan bisa diliat apakah kepiting tersebut gemuk atau tidak. Kalau penjelasan saya kurang bisa di liat di blog ini http://www.smallcrab.com/jengkol/46-jengkol/235-tips-untuk-penggemar-kepiting

Cara paling mudah ya percaya saja sama yang jual, kalo harga kepiting agak mahal kemungkinan kepiting tersebut gemuk…he..he..he…

Saya kadang tidak memilih lagi kepiting yang saya beli sebab penjual kepiting langganan saya sudah tau jenis kepiting yang saya minta, ya..dengan harga yang lebih mahal tentunya..sebab katanya itu kepiting pilihan. Kalau saya minta kepiting telur dicarikan yang telur kalau minta yang gemuk dicarikan yang gemuk. Pernah sekali gara-gara sibuk memilih kepiting eh malah jempol saya dicapit, sakit sekali…rasanya. Capit kepiting tidak mau lepas sampai akhirnya di potong oleh si penjual. Jempol rasanya mati rasa seketika…sampai di rumah pun masih terasa..he..he..he..
Kepiting mati tidak boleh dimakan, karena itu saya biasanya langsung memasak kepiting yang saya beli tanpa menunggu dulu dia mati. Pernah saya tanyakan alasan kenapa kita tidak boleh makan kepiting yang mati, katanya jika kepiting yang mati akan mengeluarkan racun yang dapat membuat mabuk pemangsanya. Entah benar atau tidak saya tidak tau.
Daripada saya panjang lebar lebih baik kembali ke tujuan utama yaitu resep masakan kepiting favorite saya…
Bahan:
  • Kepiting 6 ekor
  • Bawang merah secukupnya
  • Bawang putih secukupnya , bawang putih lebih sedikit dibanding bawang merah. Dihaluskan bersama bawang merah
  • Lombok keriting 2 buah dihaluskan
  • Tauco manis 4 sendok
  • Jahe se jempol, dipenyet
  • Serai 4 batang, dikempras
  • Lengkuas se jempol, dipenyet
  • Tomat 2 buah, dihaluskan
Semua bumbu ditumis jadi satu, jika sudah harum dikasih air secukupnya, jika sudah mendidih baru kepiting dimasukkan.
Gunakan api besar selama memasak dan jangan terlalu lama sebab daging kepiting akan hancur jika terlalu lama dimasak.
Jangan lupa bumbu garam, gula secukupnya dan penguat rasa jika suka.
Selamat nyobain

0 comments:

Weblink Terkait Dengan Profil Usaha

BeritaTerkini

Follow by Email

FORMULIR MITRA WARALABA

Klik di sini untuk pengisian formulir kemitraan usaha waralaba

Chat Box dengan Kami

Popular Posts

 
Support : Webrizal | Tutorial | My Opini
Copyright © 2009-2014. . profil usaha . - All Rights Reserved
Template Recreated by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger